Friday, April 4, 2008

Love Tragedy of A Beauty Berlian

CHAPTER I


Suasana di Kota Metropolitan sangat cerah. Matahari bersinar terik dan udara hangat berhembus dari jendela ke jendela. Hari ini adalah Hari Minggu di Bulan Juni.

Saat ini, didalam sebuah rumah bergaya klasik yang terletak di bilangan Pondok Indah, Jakarta Selatan, tepatnya didalam sebuah kamar yang terletak di lantai dua, Berlian, seorang gadis belia berwajah cantik dengan paras yang kebule-bulean ini sedang asyik berbicara di telefon dengan Chery, sahabat karibnya. Jam dinding yang bertengger di dinding berlapis warna merah muda sudah menunjukkan pukul 9.45 pagi dan Berli, sapaan akrab Berlian, masih bermalas-malasan diatas ranjangnya. Keadaan kamar Berli pun saat itu lebih berantakan daripada kepingan pesawat Adam Air yang jatuh, namun keadaan yang seperti itu tak kerap membuat hati Berli tergerak untuk merapikannya. Dia terlalu lelah melihatnya apalagi membereskannya. Majalah-majalah fashion berserakan diatas karpet bulu berwarna ungu dan bergulat dengan CD-CD love song-nya. Sekedar catatan saja, Berli ini termasuk orang yang girly banget, sensitif dan romantis, jadi tidak heran kalau koleksi Cdnya kebanyakn lagu-lagu yang bisa bikin dia nangis bombay.

Kini, Berli beranjak dari ranjangnya dan berjalan menuju sofa abu-abu yang terletak dekat jendela kamarnya. Ia pun duduk disitu seraya terus bercakap-cakap dengan Chery ssambil memintal-mintal rambutnya yang hitam sepunggung dengan jari telunjuknya.

”Duuuh..Gue BT banget nih,Cher!!” keluh Berli mengadu kepada Chery sambil mengacak-acak rambutnya. Bibir merahnya cemberut dan dahinya menegernyit.

”Emang kenapa,Ber? Baru semalem lo nge-date sama Gio,eh sekarang udah BT lagi. Gimana sih?” tanggap Chery dari ujung sana. Sergio atau cowok yang akrab disapa Gio ini adalah seseorang yang sudah dua tahun belakangan ini mengisi hari-hari Berli. Gio yang tak lain kakak kelas Berli di Paschool (Pasadena International School), tempat mereka menimba ilmu sama-sama dari Senin sampai Jumat. Gio merupakan seorang pemuda yang cuek, dikenal juga sebagai kapten tim basket Paschool dan sudah hampir tiga tahun dipercaya untuk menjabat posisi ketua OSIS karena otaknya yang encer. Hal ini tentu saja membuat cewek-cewek Paschool pada iri sama Berli, terlebih lagi Tasya,kakak kelas Berli yang juga teman satu kelas Gio.

”Yaah BT aja!!” lanjut Berli manyun.

”Tapi kan ada alesannya,Ber..Cerita dong sama gue. Eh,tapi semalem bukannya lo ngerayain dua tahun jadian lo sama Gio?” tanya Chery heran.

”Iya, tapi tetep aja gue BT!” jawab Berli, ”Cher, lo tau kan gimana gue sayangnya sama Gio?”

”Iya gue tau, terus kenapa?” Emang semalem kencan lo gagal ya,Ber?” selidik Chery ingin tahu.

“Ngga,Cher. Malah semalem tuh Gio romantis banget, dia ngasih cincin emas putih buat gue,Cher.” Cerita Berli.

“Oh ya?? Terus?? Kenapa lo BT??” protes Chery.

“Gimana gue ngga BT?! Selama gue jadian sama Gio, dia ngga pernah bilang sayang ke gue,Cher!! Bahkan semalem pun pas dia ngasih cincin ke gue, dia Cuma bilang ’Beib,aku cuma bisa kasih ini ke kamu,semoga kamu suka ya’, gitu doank,Cher!!” seru Berli.

”Aduh,Berli...Gio kasih cincin itu ke lo karena dia sayang sama lo, jadi ngga masuk akal kalo lo BT gara-gara Gio ngga pernah bilang sayang ke lo!!” jelas Chery.

”Tapi selama gue jadian sama dia,baru satu kali dia bilang sayang ke gue,Cher, itu pun waktu dia nembak gue!!” umbar Berli sedih.

” Ber,kalo kita sayang sama orang, kita ngga harus selalu bilang sayang ke orang itu kan? Contohnya Gio, mungkin cara dia nunjukkin sayang ke lo ya dengan cara kasih cincin itu.” terang Chery meyakinkan sahabatnya yang sedang gelisah itu.

”Gue ngga perlu cincin,Cher, selama dua tahun gue nunggu Gio bilang sayang ke gue tapi sekalipun ngga pernah dia lakuin” adu Berli kepada Chery.

”Hh..” Chery menghela nafas,”Lo sendiri seberapa sering sih bilang sayang ke Gio?” Chery balas tanya.

”Ya ampun,Cher..All the time!! Setiap kita ketemu,setiap kita telefon atau SMSan, gue pasti selalu bilang kalo gue sayang banget sama dia! Tapi lo tau dia jawab apa? ’Iya,aku tau’!! Gue capek,Cher!!” erang Berli yang sudah tidak tahan lagi dengan sikap Gio.

”Ya udah..Ya udah..Lo tenang ya, saran gue mendingan lo omongin masalah ini ke Gio,Ber. Biarpun menurut gue itu masalah sepele tapi gue ngrti kok perasaan lo gimana” tanggap Chery.

”Tapi gue takut Gio ngerasa gue kayak anak kecil,Cher..Gue ngga mau nanti kita malah jadi ribut hanya gara-gara masalah ini. Lo tau kan gue sayang banget sama Gio,Cher..” ulang Berli sambil memindahkan wireless phone-nya ke telinga kirinya.

”Iya iya..Tapi masa Gio ngerasa gitu sih? Ngga mungkin lah, sebagai cowok mestinya dia ngertiin lo dong,Ber” sahut Chery.

”Hh..” Berli menarik nafas panjang . Matanya menerawang jauh keluar jendela,”Entar deh gue coba” lanjutnya.

”Udahlah,Ber..Ngga usah terlalu dipikirin ya, semua orang juga tau kalo Gio tuh juga sayang banget sama lo” hibur Chery yang masih terus meladeni Berli.

”Ternyata kata sayang itu mahal ya,Cher..” ujar Berli lirih.

”Mahal sih mahal, tapi emang cowok lo aja yang jual mahal!!” protes Chery lagi.

”Hehehe..”Berli terkekeh,”Sok tau lo!!” sangkalnya.

” Nah gitu donk ketawa..Daritadi kek!!” celoteh Chery yang sedikit ikut terkekeh.

”Eh,siapa tuh??” seru Berli pelan sambil memandang ke bawah seberang rumahnya. Tangan kirinya masih menahan telefon di telinganya, sedangkan tangan kanannya sibuk menyibakkan tirai jendelanya agar pandangan matanya lebih jelas.

”Ada apa,Ber??” tanya Chery penasaran.

”Lo tau kan rumah yang didepan rumah gue itu kosong?” Berli balas tanya tanpa melepaskan pandangannya.

”Iya, emang kenapa?” jawab Chery.

”Kayaknya sekarang ada tetangga baru yang nempatin rumah itu deh, nih gue lagi liatin cowok yang lagi nyuci mobil di depan rumah itu. Mentang-mentang mobilnya Jaguar,nyucinya sok-sok didepan rumah. Emang tuh orang ngga mampu bayar car wash apa??” seru Berli mengernyitkan dahinya.

”Serius lo??” tembak Chery tambah penasaran.

“Dua rius!!” sahut Berli sambil memicingkan matanya agar cowok itu lebih terlihat rupanya,”Gila!! Baru kali ini gue liat orang nyuci Jaguar ceroboh banget!!”

”Eh,cowoknya kayak gimana,Ber??” Chery bertanya dengan nada tidak sabar.

”Yang pasti dia tinggi banget,Cher,rambuatnya cepak berantakan gitu deh, kayaknya orangnya putih, dari sini keliatan agak bule gitu” ujar Berlli menggambarkan sosok cowok itu kepada Chery.

”Terus?Terus??” Chery tidak puas.

“Terus apa lagi ya?Dia Cuma pake celana pendek warna hitam sama kaos kutang,hehehe…” tambah Berli terkekeh lagi.

”Terus??” Sambung Chery.

”Udah ah!!” selak Berli,”Rasanya gue udah kaya Berli Si Tukang Intip!!” Berli memalingkan wajahnya.

”Yaaah Berli!! Ngga asik lo ah!!” protes Chery,”Masa segitu doank??Ayo donk,Ber,liat lagi..Please!!” mohon Chery penasaran.

“Cheryyy…Kan tadi gue udah kasih cirri-cirinya!!” sergah Berli yang kini sudah berpaling.

”Masa segitu doank??” ulang Chery cemberut,”Cepetan liat lagi,Ber!!” pintanya.

”Hh..”Berli memutar bola matanya dengan kesal lalu menyibakkan kembali tirai jendelanya untuk meliahat Si Bule tadi.

”Apa yang lo liat??” serbu Chery ingin tahu segera.

”Sabar dong,Mbak!!” sahut Berli seraya mencari-cari sasarannya itu,”Yaaah pokoknya body-nya oke lah, otot tangannya pada nonjol-nonjol gitu,Cher,hahaha...”
”Oups..I love it!!” desah Chery sedikit bitchy,” Terus?? Eh,kira-kira umurnya berapa,Ber??”

”Paling seumuran sama Gio...Oh,shit!!” Tiba-tiba Berli teringat Gio.

”Kenapa lo??” tanya Chery.

”Gio,Cher..Kalo gue ngeliatin cowok lain sampe kayak gini kan sama aja gue selingkuh kecil.” jawab Berli panik,”Aduh mampus gue..Pasti nanti gue kena karma nih,Cher!!”

”Gokil!! Ya ngga lah!! Lo naif banget sih,Ber?? Emangnya lo tau apa yang dilakuin Gio dibelakang lo? Ngga kan? Ya udah nyantai aja kali,Ber..Lanjut dong!!” kata Chery bawel, Berli pun menurut dan kembali menatap sang arjuna baru dari balik jendela kamarnya.

”Hh....Cowok itu udah ngga ada,Cher.” Ucap Berli sambil terus mencari-cari.

”Yaaah...Gara-gara lo sih,Ber!!” gerutu Chery kecewa.

”Yeee kok jadi gue yang disalahin?!” Berli cemberut seperti kebiasaannya. Tak lama kemudian cowok itu muncul dari samping mobilnya,”Eh itu itu itu dia muncul lagi,Cher!! Ternyata dia abis bersihin roda belakang mobilnya!! Hahahaha..” Berli tertawa senang karena berhasil menemukan pemandangan indah itu kembali.

”Sekarang dia lagi ngapain,Ber??” tanya Chery yang tak ada bosan-bosannya.

”Dia lagi berdiri aja sambil ngeliatin mobilnya,kayaknya gebetan lo itu kecapean deh,Cher,hehehe...” Jawab Berli menebak.

”Ouuh..Kaciaaan...” desah Chery lagi. Mereka berdua cekikikan.

”Aduh!!” sergah Berli terkejut saat cowok itu membuka kaos kutangnya lalu menggunakannya untuk mengelap atap mobilnya.

”Berli, lo kenapa?? Dia ngapain,Ber??” tandas Chery.

”Oh God..!!” Berli balas menyeru lalu menutup tirai tipis jendelanya,”Haaa gilaaaaa,paraaaah...” celotehnya.

”Dia ngapain??” ulang Chery tak ada habisnya.

“Tadi dia buka kaosnya,Cher!!” sahut Berli gugup.

”Terus??” dorong Chery.

”Teruus...Teruus...Dia pake kaos itu buat ngelap atap mobilnya. Gila,Cher..Perutnya mirip papan penggilas pakaian!! Sixpacks abis!!” erang Berli liar.

”Huahahahaha!!!” tawa Chery meledak. ”Aduh,gue mau liat,Beeeer!!”

“Hh..Sumpah,gue ngga mau liat lagi,Cher!!” timpa Berli kapok.

“Ber,kira-kira namanya siapa ya?” tukas Chery sambil terkekeh licik.

”Jangan mulai deh!! Jangan macem-macem ya,Cher!! Kalo lo mau tau namanya silakan kenalan sendiri sama tuh cowok. Pokoknya gue ngga mau main api sama Gio!!” tanggap Berli sudah lelah.

”Ya Tuhan,Ber..Apa salahnya sih kenalan doank?Ngga nyampe lima menit kalee..” protes Chery.

”Pokoknya NGGA!! Ngga ngga ngga!!” pinta Berli.

”Ih Berli jahat,ngga sayang sahabat!!” gumam Chery.

”Halah halah..Udah diem lo,ngga usah komentar lagi. Lagian gebetan lo dimana-mana,masa belom puas juga!!” ejek Berli yang yakin sekali kalau sekarang Chery pasti lagi cemberut.

”Hehehe..” Chery cekikikan genit.

”Tuh kan ketawa!! Dasar centil!!” ulang Berli.

”Tapi lo juga suka kan,Ber??” pancing Chery.

”Heh!! Gue udah punya Gio ya, jadi gue ngga akan genit sama cowok lain lagi!!” bantah Berli.

”Yakiiiin...?” goda Chery menahan tawanya.

”Lo jangan pancing-pancing gue deh,Cher!!” tindas Berli kesal.

“Hahahaha…” Chery terbahak-bahak.

“Setan lo!!” pekik Berli. Tiba-tiba Berli terkejut saat melihat cowok tadi kini sedang menengadah keatas dan balik menatapnya, “Mampus gue!!” lanjutnya.

”Kenapa,Ber?” tanya Chery.

”Mampus!! Gue ke-gap,Cher!!” seru Berli sambil bersembunyi di balik tirai jendelanya.

”Ke-gap sama siapa?” Chery bingung.

”Ya sama tuh cowok lah,Dasar Lemot!!” Berli mencoba menenangkan dirinya yang gemetar.

”Huaahahahaha...” Chery kembali terbahak-bahak, ”Ketauan ya,Ber, ternta dariadi lo masih ngeliatin dia!! Berli.. Berli..Kalo suka ya bilang aja!!” canda Chery ,masih terus tertawa.

”Gila lo!!” sergah Berli, ”Udah ah,gue mau turun dulu. Entar gue telfon lo lagi deh. Jantung gue masih deg-degan nih,Cher!!Hh..” Berli menutup matanya sejenak untuk menenangkan perasaannya.

”Hehehe...Ya udah sana tenangin diri lo dulu,kasian banget sih sahabat gue yang satu ini!!” ledek Chery tersenyum simpul.

”Huhuhu..Ya udah deh,thanks ya,Cher!!” ujar Berli menutup percakapan.

“Bye,Beib!!” Berli dan Chery saling menutup telefonnya. Berli pun beranjak dari sofa abu-abunya kemudian bergegas keluar dari kamarnya menuju lantai bawah.

Di ruang tamu, Gadis, kakak sepupu kesayangan Berli sedang duduk di sofa besar berwarna cokelat yang terbuat dari kulit sambil membolak-balik lembaran majalah Cosmopolitan. Berli tersenyum senang melihat kakak sepupunya berada dirumahnya.

”Gadiiiiis...” panggil Berli manja seraya berjalan ke arah Gadis yang menoleh. Dimata Berli, Gadis memang seorang gadis yang cantik bertubuh semampai, rambutnya hitam panjang, matanya indah berpadu dengan alis yang tebal dan ia juga sangat penyayang. Perbedaan usia antara Berli dengan Gadis pun tak terlalu jauh, hanya beda dua tahun. Namun satu hal yang membuat Berli salut pada Gadis adalah kenyataan bahwa Gadis telah berhasil memboyong beasiswa dari sekolahnya dulu, sehingga kini ia tercatat sebagai mahasiswi perhuruan tinggi negeri di bilangan Depok.

”Hey,Ber..” sahut Gadis membalas senyuman adik sepupunya itu, ”Baru bangun ya? Gue kira lo pergi,Ber,.,” lanjut Gadis yang melihat Berli masih terkurung dalam baju tidur bergambar Betty Boop-nya.

”Hh...” Berli memberi Gadis sebuah pelukan hangat, ”Iya gue baru bangun,Dis,belom ada rencana mau pergi kemana hari ini” ucap Berli yang kemudian duduk disebelah Gadis yang memakai setelan celana jeans dan tank top hitam.

”Ya udah diem dirumah aja,Ber..Secara lo kan weekend selalu keluyuran ngga jelas” ucap Gadis menatap Berli yang lagi ikutan membaca sebuah artikel di majalah yang sedang dipegangnya.

”Iya nih,lagipula gue juga mau curhat kok sama lo,Dis” tanggap Berli.

”Curhat apa lagi sih,Ber?” tanya Gadis yang sudah hafal diluar kepala kalau topik yang akan dicurhatkan oleh Berli pasti tak lain tentang cowok.

”Gio...” jawab Berli datar.

”Kenapa lagi sama Gio?” tegur Gadis yang memang cukup banyak dengar keluhan Berli te ntang Gio, ”Bukannya kalian baru dua tahunan?”

”Iya,tapi lama-lama gue aneh deh sama Gio,Dis..” ujar Berli tanpa ekspresi, ”Lo tau ngga? Selama dua tahun gue jadian sama dia, sekalipun dia ngga pernah bilang sayang sama gue,Dis, kecuali pas waktu dia nembak gue”

”Bilang sayang itu kan bukan suatu keharusan,Ber..” terang Gadis tanpa bermaksud membela Gio.

”Tapi menurut gue itu penting,Dis..” bantah Berli. Gadis hanya menggeleng pelan.

”Pentingnya dimana? Sekarang gini deh, lo lebih pilih mana? Gio bilang sayang ke lo ribuan kali padahal dibelakang lo dia ngeduain lo, atau dia ngga pernah bilang sayang ke lo seperti yang lo bilang tadi tapi dia selalu jaga kesetiannya sama lo?” jelas Gadis mulai menganalisa.

”Ya mendingan ngga pernah bilang sayang tapi setia,Dis,tapi aneh aja ada di posisi gue sekarang” sangkal Berli manyun.

”Ber..Kata sayang itu ngga menjamin kelakuan seseorang, yang penting selama dua tahun ini lo happy kan sama Gio?” tuding Gadis tanpa menghakimi adik sepupunya itu.
Iya sih..Tapi jujur ya,Dis..Sebenernya belakangan ini gue juga mulai ngerasa aneh sama kelakuan Gio” umbar Berli.

”Aneh gimana?” tanya Gadis tak mengerti.

”Gio tuh sekarang beda,Dis..Udah hampir seminggu dia ngga pernah main kesini,apalagi kalo ada Bevan” jawab Berli bercerita. Bevan adalah adik laki-laki Berli yang berusia 13 tahun, ia masih duduk di kelas 7 dan bersekolah di Paschool juga.

”Hah? Bevan? Apa hubungannya Bevan sama Gio,Ber?” tukas Gadis bingung, ”Bukannya mereka akrab?”

”Gue juga ngga ngerti,Dis..Terakhir mereka ketemu pun Bevan cuek banget sama Gio” jelas Berli mengernyit.

”Namanya juga anak kecil,Ber,masih suka berubah-ubah sikapnya kan?” selak Gadis berusaha untuk tetap netral.

”Mungkin” jawab Berli datar, ”Oh iya,Dis..Lo tau ngga ada tetangga baru didepan rumah?” Berli mulai membuka percakapan dengan menari info tentang si arjuna.

”Oh tau..” sahut Gadis yang belum selesai bicara sudah dipotong oleh Berli.

”Namanya siapa,Dis??” tembak Berli.

”Aduh!! Makanya dengerin gue dulu dong,Ber..” protes Gadis, ”Gue emang tau ada tetangga baru yang nempatin rumah depan tapi gue ngga tau mereka siapa, apalagi namanya.” lanjutnya.

”Oooh..” Berli menunduk, ” Gue kira lo tau, Dis..”

”Kenapa ngga kenalan aja? Pasti lo lagi ngincar cowok yang tadi nyuci mobil Jaguar kan?” tebak Gadis menyeringai.

”Idih!! Enak aja!! Bukan gue yang ngincer dia,Dis, tapi Chery!!” Berli ngeles sambil tersipu malu.

”Oooh Chery..Kirain Berliiii..Hehehehe...” goda Gadis tertawa pelan melihat Berli yang salah tingkah.

”Sumpah,Dis..Daritadi tuh gue telfon-telfonan sama Chery, dia penasaran banget sama tuh cowok” tegas Berli cemberut, entah untuk yang ke berapa kali.

”Hehehe...Emang ganteng ya,Ber?” pancing Gadis ingin tahu.

”Mm....” Berli pura-pura berpikir keras, ”Ganteng ngga ya??”

”Halah halah! Ngga usah jaim deh lo!! Ganteng ngga,Ber?” ulang Gadis yang kini mulai penasaran dengan sosok tetangga baru itu.

”Ih Gadis!! Mana gue tau dia ganteng atau ngga? Gue kan belom pernah ketemu dia face to face,Dis!!” sangkal Berli untuk kedua kalinya.

“Emangnya gue ngga tau daritadi lo ngeliatin dia lagi cuci mobil dari jendela??Hh..” selak Gadis memaksa Berli untuk mengaku.

”Hahaaha sok tau lo,Dis!!” Berli tertawa dengan pipi yang merona merah karena menahan malu.

”Udah jujur aja sama gue,tuh cowok ganteng ngga,Ber?” dorong Gadis, ”Tadi sih gue sempat liat sekilas, kayaknya dia agak-agak bule gitu,Ber..” tambahnya.

”Iya emang agak bule-bule gitu tampangnya,Dis,body-nya juga oke,tangan sama perutnya berotot gitu” celoteh Berli tidak sadar kalu Gadis sedang cekikikan sendiri.

”Tuh kaaaan ketauan ya...” ejek Gadis tak kuasa menahan tawanya.

”Ih Gadis!! Rese banget sih lo mancing-mancing gue!! Tau ah,males gue!!” pinta Berli ngambek.

“Makanya jujur aja sama gue,tuh cowok ganteng kan?” ulang Gadis kembali.

”Hh...”Berli menatap kakak sepupunya dengan wajah merah padam, ”BANGET!!” seru Berli kemudian bergegas berlari menaiki tangga meninggalkan Gadis diruang tamu menuju kamarnya.

”Apa gue bilang?!” Gadis melemparkan bantal sofa yang berbentuk segi empat ke arah Berli yang sudah ngacir ke lantai dua.

”Sok tau lo Dis!!” seru Berli yang kini sudah berada di kamarnya.

”Gue bilangin Gio loh!!” pekik Gadis bercanda. Ia pun kembali membolak-balik Cosmopolitan yang menganggur dipangkuannya.
***
Sunday, June 2006

Dear Diary…
Dee,hari ini ada tetangga baru di depan rumah.. Cute banget,tapi gue harus bisa control diri supaya ngga keterusan. Gue ngga mau main api sama Gio karna gue cinta mampus sama dia. Gue bener-bener ngga mau kehilangan Gio Dee..



Berli sayank Gio....
1st Chapter by Vanesa

1 comment:

INO2CENT said...

1. Lebih baik kamu langsung aja ke bab satu. nggak perlu dimulai dengan perkenalan tokoh. kesannya jadi formal banget.

2. potongan diary di akhir bab satu mengganggu ya karena fungsinya me-recap keseluruhan isi cerita. Mending dihilangin.

3. dialognya masih bisa dikurangi tuh biar konfliknya lebih 'nendang'. Mau ditantang gak? Coba kamu tulis ulang bab satu itu tapi dengan syarat, kurangin dialognya sampe 50%. Setelah selesai, bandingin mana yang lebih bagus.

cheers,

gossip_boy (a.ka christian simamora)