Monday, March 23, 2009

Love In Disguise

“Hosh… Hosh… Hosh…”
“Telat?” Tanya Miea yang nggak heran melihatku ngos ngosan dengan wajah yang penuh keringat
“Yups!’ jawabku sambil mencoba mengatur nafas “Apaan nih? PR?”
“Bukan. Bungkusan kacang!”
“Eh, yang bener!” ucapku duduk dan melepaskan tas
“Loh emang bener kan? Buku sosiologi gunanya apa lagi selain buat bungkus kacang?”
Aku tersenyum mendengar jawaban teman sebangkuku. Tapi emang bener sih. We hate sociology! Sosiologi? Urghh…! “Nyontek dong! Otek otek! Teko teko!”
Langsung ku rebut buku yang sedang disalin Miea. Dan Miea hanya bisa diam menatapku. Mungkin dia udah biasa kalo tabiat temennya yang satu ini emang udah kayak gini dari sononya. Suka grasak grusuk ngambil barang orang sembarangan. Sabar aja dah pokoknya kalo sama Rara.
Aku mengambil pulpen dari tempat pensil Miea (dasar nggak modal!). Tapi baru aku menulis soal nomor satu, aku langsung merasa ada yang aneh. Ngg…
“Eh teman, ngobrol ngobrol ini hari apa ya?”
“Selasa” jawab beberapa suara disekelilingku
“Selasa? Oh… selasa… Eh! Selasa?!?”
“He eh. Selasa. Tuesday. Kalo bahasa Jepangnya tau apaan!” kata Isti yang duduk didepanku
Selasa? Selasa ya? Kayaknya ada yang penting deh hari ini. Ngg… apa ya? Selasa… selasa…
“WUA…!! GUE PIKET!!!”
Aku langsung berlari kedepan kelas. Memandang berkeliling. Kertas dimana mana, bungkus tisu, bungkus permen, Koran bekas (rencananya sih buat disumbangin, tapi jadinya malah digunting gunting buat dijadiin kliping), tanah tanah kering (bingung deh, nih anak sekelas rumahnya di pedesaan semua apa? Sepatunya kayak abis lewat jalan setapak dengan tanah yang becek dan terjal berbatu!), tempat makan kosong yang empunya udah nggak peduli (udah nggak ada isinya, ngapain juga dibawa pulang?) terus… kantong plastik apaan tuh dipojokan? Oh iya! Itukan sampah bekas minggu kemaren waktu dikasih tugas bikin alat peraga fisika. Ups… sampahnya lupa dibuang! (lupa? Sengaja kalee!! Abis jarak dari pojokan ke tempat sampah yang ada diluar jauh!). Ya… sesuai lah sama predikat yang diberikan guru guru, sampe diumumin pas waktu upacara segala, kelas terkotor! Sebenernya sih kita enjoy enjoy aja dengan julukan itu. Maklumlah kelas para seniman, kalo nggak kotor apalah artinya. Tapi masalahnya kalo hari selasa lain lagi, ada pelajarannya Bu Tabitha. Kalo kelas kelewatan kotor kayak gini, bisa bisa yang piket disuruh lari empat puluh puteran lapangan olahraga (minggu kemaren contohnya!).
Aku membaca daftar piket yang tertempel disamping papan tulis. Aldarina Zahra. Namaku berada diurutan kedua. Seharusnya kan ada delapan orang tapi kok nggak ada tanda tanda kehidupan orang yang piket?
“Oi… Tian, piket!” teriakku pada yang juga dapet tugas hari ini
“Ntar aja, kalo misalnya udah disuruh ngapus papan tulis gue yang ngapusin”
“Aries, piket lo!”
“Bodo amat!”
“Aska!”
“Gue mo ngerjain PR dulu ah!”
“Tita, udah piket belom?”
“Udah”
“Ngapain?”
“Nyapu tadi”
“Nyapu? Nyapu apaan?”
“Tempat guru doang”
Aku mengagguk angguk. Ya… kalo dikelas terkeren ini… bisa juga disebut piket. Terus… siapa lagi ya? Mira lagi kena gejala tipes. Kalo si Pandu lagi dispen ikutan turnamen tennis meja. Ih…
“Halo…!! Nggak ada yang mo piket apa ya?”
“Rara, percuma aja lo teriak teriak sampe berbusa. Emangnya lo mo piket pake apaan? Tukang bawa kunci lokernya aja belom dateng!” balas Tian akhirnya
Aku menyipitkan matamu. Oh iya, aku lupa. Forget! Tapi… sebenarnya aku memang sengaja melupakan cowok yang satu ini. Cowok yang namanya paling pertama ditulis di jadwal piket hari selasa. Airlanggga Wima Yutha. Our lovely leader (tercinta? Orang milih dia jadi KM juga karena emang nggak ada pilihan lain!). Ketua kelas yang nggak guna. Sangat sangat nggak guna! Ya… buktinya sekarang! Udah tau piket, bawa kunci loker pula, eh jam segini belom dateng!
Kulirik jam tanganku. Jam tujuh kurang lima. Sebenarnya pintu pagar memang baru ditutup jam tujuh teng. Cuma kalo masalahnya jarak dari jalan raya kesekolah 300 meter dan kalo turun dari angkot udah jam tujuh kurang sepuluh ya harus lari lari dong biar nggak telat (seperti halnya diriku)! Dan berbeda sekali, berbanding terbalik dengan si Yutha itu. Mentang mentang bawa motor, dia sih santai aja berangkat ke sekolah. Paling paling dia sampe sekolah jam tujuh kurang empat, tujuh kurang tiga, tujuh kurang dua, kurang satu, bahkan pernah cuma beda beberapa detik sebelum guru masuk ke kelas. Jadi kesimpulannya, kalo dia dateng ke sekolah jam dibawah jam tujuh kurang lima, rekor namanya!
Aku hanya bisa mondar mandir keliling kelas. Abis mo gimana lagi? Minjem sapu ke kelas lain? Mana mau minjemin sapu sama ini kelas? Minjem sehari serasa memiliki! (ya… sebenernya sih yang satu ini nggak hanya berlaku buat sapu, tapi juga spidol, penghapus dan lain lain dan lain lain. Pokoknya kalo dihitung sampe tiga nggak ada yang ngaku, ya otmatis udah jadi hak milik!)
Ternyata capek juga mundar mandir. Aku memilih bersandar di pintu kelas. Dan akhirnya… tet… toret… totettt…. (suara terompet maksudnya! Drum band!)
Berjalan dengan santainya sambil menenteng helm abu abu biru kesayangannya ditangan kiri dan bola basket di tangan kanan. Akhirnya dateng juga nih pangeran satu! Masih sempet aja ya, tp tp tebar pesona sama kakak kelas pake acara senyam senyum segala. Eh, jalannya cepetan napa!
“Assalamualaikum”
“Waalaikumsalam” jawabku ketus. “Kunci mana?”
“Kunci? Kunci apaan?”
“Loker”
“Loker?”
“Sapu!”
“Sapu? Emang apa hubungannya sapu. Kunci sama loker?”
Nih anak IQ nya berapa ya? Masa kayak gini aja musti dijelasin? “Gini, kan gue mo piket. Terus, sapunya nggak ada, sapunya disimpen diloker. Lokernya dikunci. Kesimpulannya, sekarang kunci lokernya mana?”
“Oh…”
“Kuncinya mana?!”
“Nggak bawa gue”
---

“Rara, emang lo benci banget ya sama dia?”
Aku memandang Siesil yang seolah bertanya berapakah hasil satu ditambah satu (nih anak memang suka kelainan). Ngg… Seharusnya ini jam pelajaran Bu Tabitha. Cuma dia izin katanya. Nganter anak ke rumah sakit. Tapi emang dasar kelas entertaiment, biarpun dikasih tugas yang namanya ngobrol tetep jalan terus! Kayak gini nih! Siesil dan yang lain malah mengerubungiku. Mungkin karena mereka nggak tega melihat wajahku yang sudah berlipat lipat. Berapa lapis? Ratusan! Lebih!
“Aduh, bukannya benci!” kataku. “Cuma… ARGHH!!”
“Eh, tenang dong! Jangan malu maluin napa!” bentak Tarri
“Lagian lo kenapa sih? Dia kan Cuma nggak bawa kunci doang” ucap Isti membela si KM idiot itu
“Apa lo bilang? Cuma nggak bawa kunci? Cuma?!? Sugar Honey Ice Tea” kataku mengumpat. Sugar honey Ice tea itu versi sopan dari shit (coba aja kalo disingkat diliat huruf depannya doang). “Eh, untung aja Bu Tabitha nggak masuk. Kalo iya? Lo semua enak Cuma ketawa tawa doang! Gue? Lari keliling lapangan!”
“Tapi nggak mungkin kan dia sengaja nggak bawa kunci loker. Dia lupa kali”
Ya ampun Siesil! Please deh! Siapa sih yang mutusin kabel connect nih anak? Anak kecil juga tau! Kalo dia inget dia pasti bakalan bawa tuh kunci! “Lo lo semua nggak ada di samping gue sih tadi! Waktu dia ngomong ‘nggak bawa gue’ ih… serasa tanpa dosa! Dengan tampang innocent-nya. Udah gitu malah ditambah cengar cengir gitu. Dasar SC! Sok cool! (sok cool ya bukan so cool. Terus cool nya bukan dibaca kul, tapi co-ol! Co-ol!)”
“Terus sekarang mau lo apa?” tanya Miea akhirnya
“Mau gue? Mau gue adalah… gue nggak mau piket satu semester ini!”
“Kurang kejam, kenapa nggak sekalian setaun?”
“Eh Niken, parah banget lo!” kata Siewi menyanggah ucapan Niken. “Beneran Ra? Lo nggak mau piket lagi?”
“Ah, bodo amat! Bener banget tuh, setaun kalo perlu!”
“Lo nggak takut apa diaduin?”
“Ya elah! Emang lo lo orang pada piket apa? Nggak kan? Sama aja!” kataku terus membela diri
“Tapi kalo misalnya lo disuruh piket gimana?” Tanya Siewi lagi
“Ya… ya…” jawabku bingung sambil menggaruk kepala yang sebetulnya nggak gatal. “Ya… ya gue piket”
“Loh, tadi katanya?”
“Ya kalo sekedar isi spidol, ngapus papan tulis, gue masih mau. Tapi kalo udah berhubungan sama sapu, lap pel, atau barang barang yang ada di loker… nggak! Apalagi sama yang punya loker, NOTHING!!!”


---


Aku hanya menatap kosong kedepan. Sesekali aku memperhatikan Miea yang sibuk mencatat (lebih tepatnya mencoret coret buku catatannya), Isti yang repot dengan rambutnya, Siewi dan Tarri yang sibuk main suit cina, Siesil yang kayaknya lagi curhat sama dirinya sendiri (maklum, anak aneh) dan Niken yang sedang sibuk ber sms ria, dan hal hal unik lainnya yang dilakukan teman teman yang lain. Padahal… hallo!!! Ini kan masih jam pelajaran! Sosiologi tepatnya. Tapi… ya mau digimanain lagi, sekelas udah terlanjur nggak suka sama sosiologi! Pelajaran sosiologi itu ibarat masuk kuping kanan keluar kuping kiri. Eh bukan deh, itu masih mending ada yang nempel dikit dikit. Ini sih sama aja masuk kuping kanan keluar kuping kanan (mantul lagi maksudnya! Murudul!)
ARGGHH… !!! MENGAPA HARI INI DAKU BEGITU MENDERITA?!?!
Bosan memandang jam dinding jam seolah bergeraknya begitu lambat, aku kembali menatap sekeliling kelas. Pak Andre nggak sadar apa kalo yang dia omongin dari tadi itu udah dibahas minggu kemaren? Dan kayaknya Pak Andre juga nggak sadar kalo satu kelas udah mulai bt sama dia, sampe sampe udah mo tidur segala. Siapakah dia? Ya siapa lagi kalo bukan KM tercinta kita!
Yutha juga sama halnya seperti aku, hanya memandang kosong kedepan. Cuma bedanya kalo dia matanya udah mulai merem melek. Tinggal diitung mundur aja. Udah lima watt. Sebentar lagi pemadaman. Lima… empat… tiga… dua… satu… Tuh kan, KM nya aja kayak gitu, wajar dong kalo warga kelasnya kayak gini. KM yang tidak dapat memberikan contoh yang baik!
Airlangga Wima Yutha.
Sudah berminggu minggu aku sekelas dengannya, sampai sekarang aku masih bingung. Apa sih yang dilihat orang dari cowok idiot yang satu ini? Kerjaannya tidur mulu di kelas, kalo lagi bt suka marah marah dan teriak teriak nggak jelas kayak orang gila, pokoknya lebih banyak jeleknya dari pada bagusnya! Bisa olah raga? Ya elah, basket doang! Walaupun gue emang nggak bisa basket, tapi buat cowok basket itu kan SKBM! Dan yang paling bikin bingung. Banyak cewek cewek, mo kakak kakak kelas ataupun yang seangkatan pasti bilang tampangnya keren, imut, cakep, manis dan banyak pujian pujian lainnya. Padahal kalo menurutku, menurut hati nurani yang terdalam, cakep apanya? Keren dari Jepang? Keren sih, kalo diliat dari ujung sedotan! Ya… oke, dia emang nggak bisa dibilang jelek. Bibirnya nggak sumbing, matanya nggak jereng, tapi tetep aja, dari skala satu sampe sepuluh aku Cuma memberi dia nasakom. Nilai satu koma! Standar!! Dan terserah orang orang mo bilang apa. Tapi yang pasti, gue nggak mungkin bilang dia imut kecuali gue abis ditamparin bolak balik Jakarta Hongkong plus pake transit di Bangkok! Saking bencinya aku, aku membuat beberapa panggilan sayang untuknya. Rumput lapangan bola (karena rambutnya yang super duper menggangu. Nggak nyadar apa? Lo tuh udah tinggi tanpa ditambah rambut yang dibuat model Indies Mohawk gitu!). Si so? (oke gue akuin bahasa inggris dia keren. Tapi lama lama gue benci tau nggak ngedengerin lo bilang ‘so?’. Udah gitu nggak hanya pas pelajaran bahasa Inggris, tapi sampe di geografi sama fisika segala. Maksud lo apa?). CB (ini bukan singkatan dari Christian Bautista, tapi Christian wannaBe! Gara gara lo nyanyiin pas talent test, lagu Christian yang The Way You Look At Me jadi nggak bermakna lagi tau nggak! Nggak ada indah indahnya! Lo Cuma bisa merusak karya cipta doang!).
Aku meraba raba laci mejaku dan memandang pasrah MP3 ku. Kenapa juga baterainya habis? Aku melirik ke arah Maghas untuk meminjam hp nya. Tapi… percuma! Dia kan nggak punya hand set nya! Mo dengerin pake apa? Akhirnya aku pasrah sambil berkali kali melirik jam tanganku. Ah… mengapa satu menit itu begitu lama?
TET… TETT… TETTT…
Akhirnya bel laknat itu berbunyi juga. Tapi tetep aja Pak Andre nggak nyadar dan terus aja nyerocos tanpa peduli titik koma. Si KM idiot itu juga belom bangun bangun juga! Bingung deh gue, nih anak kalo malem tidur jam berapa?
“Pak… Udah istirahat, Pak!” Kata Wira si wakil ketua kelas nekat. Tapi… ya emang harus nekat! Kalo nggak kapan kita mau istirahatnya?
“Oh, udah isirahat ya?” Tanya Pak Andre dengan tampang innocent nya. “Kalo gitu, siapkan!”
“YUTHA!!!”
Tanpa dikomandoi satu kelas langsung membuat paduan suara dadakan. Tapi kalo nggak kayak gini ya mana mungkin leader kita ini bakalan bangun. Biarpun bumi gonjang ganjing deru petir membelah angkasa kalo dia sih tetep aja terbuai di alam mimpi
Butuh waktu beberapa detik untuk dia mengumpulkan nyawa. Pasang tampang cengo dan akhirnya buru buru melap mulutnya (hah? Kenapa? Ngiler ya mas?). “Bersiap, memberi salam!”
“Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh!”
“Waalaim salah wa…”
Belum lengkap Pak Andre menjawab salam sekelas langsung berhamburan ke luar. Bodo amat deh! Ini masalahnya hidup dan mati! Kalo nggak buru buru pasti bakalan kehabisan nasi box di kantin (bener kan? Kan banyak orang mati nggak makan!)!
“Rauf! Nitip es buah dong!” kataku sambil memberikan uang kepadanya. Rauf ini memang kesayangan anak anak sekelas. Soalnya dia mau aja disuruh suruh ke kantin. Bahkan parnah (bukan pernah lagi, sering!) dia beberapa kali bolak balik ke kantin karena terlalu banyak yang nitip sama dia. Dan karena terlalu banyak itu dia sampe lupa jajan buat dirinya sendiri.
“Makanannya apaan nih?” Tanya Rauf
“Ngg… nggak usah deh. Gue minta aja!” kataku sambil tersenyum melihat Niken (sebenarnya aku melirik tempat makannya)
“Hah? Maskdunya?” kata Niken pura pura jutek. Tapi tenang aja. Mo dijutekin kek, yang penting dibagi gue mah!
Setelah semua kumpul. Niken dan Siesil dengan tempat makannya, Miea, Tarri, Siewi dan Isti yang udah balik dari kantin kemudian aku dan (hanya dengan) es buah yang dibelikan Rauf. Kami makan bareng deh! Biasanya memang mejaku dan Miea yang dijadikan base camp buat makan. Biasanya sih Miea yang ngomel ngomel nggak terima, apalagi kalo nakannya berantakan. Tapi kalo aku sih fine fine aja. Buat yang namanya Rara, asalkan ada upah sewanya semua ditanggung beres!
“Ngg… abis ini olah raga ya?” tanyaku sambil mengunyah nugget dari Siesil
“Iya, katanya sih basket” kata Isti yang jaringannya emang paling luas. Punya menara pemancar di mana mana. pokoknya sampe ada pepatah. Kalo lo mo tau tentang nih sekolah, lo Tanya aja ke si Isti. Ditanggung puas!
“Ih! Kenapa juga mesti ada pelajaran olahraga? Gue kira di SMA tuh udah nggak belajar yang namanya begituan! Udah gitu kenapa juga basket? Gue kan nggak bisa basket!” kataku kali ini sambil menyuap pudding coklat milik Niken
“Basket itu gampang kali!”
“Ye… gampang dari Hongkong?!?”
“Ya… kan seenggaknya lo bisa minta diajarin sama neuneu lo itu!”
Aku langsung melotot menatap Tarri. Kami bertujuh memang suka menyamarkan nama nama orang yang sedang kita bicarakan biar nggak ketauan. Kita menggantinya dengan neuneu. Karena neuneu itu bukan berarti satu orang bisa neuneu, neuneu atau neuneu yang neuneu. (sebenernya sih berenem. Soalnya Siesil suka nggak connect kalo neuneu nya udah kebanyakan apalagi kalo misalnya udah mengenai neuneu yang dineuneuin sama neuneu yang meneuneukan neuneu). Tapi aku langsung tau neuneu yang dimaksud di sini siapa. Dia…
Si KM idiot itu bangkit dari tempat duduknya. Tidak ketingggalan teman sebangku, pasangan homoannya, Irgi. Dan tentu, yang selalu nempel sama mereka berdua. Dimana ada mereka pasti ada nih dua bidadari juwita (bukan jelita, tapi juwita. Penyihir jelek yang dulu ada di majalah bobo), Lena dan Imel.
“Enak aja! Maksud lo si Lee Young Jae?” tanyaku sambil mencibir. Lee Young Jae juga salah satu dari panggilan sayang ku untuknya. Kuambil dari salah satu drama korea favoritku. Full house!
“Ya emang siapa lagi sih yang paling jago basket di sekolah kita?” kata Tarri mengejek
“Pak Tony!” jawabku asal menyebut nama guru olahragaku. “Tapi apa emang dia yang paling jago? Bukannya yang jago itu si Irgi? Irgi Raya Saputra?”
Kata kataku berhasil membuat Tarri tersedak. Tujuh orang yang ada disini tau bahwa aku sangat membenci Yutha. Dan tujuh orang disini pun tahu kalo seorang Kayla Fathareisha juga benci banget sama cowok yang bernama Irgi Raya Saputra alias Irgi si kembar dempetnya Yutha (kembar bukan berarti mirip. Tapi dempet karena mereka kemana mana selalu berduaan mulu! Gue bingung, nggak bosen apa?)
“Udah deh, sesama orang yang sedang membenci dilarang saling mengata ngatai!”
“Iya, bilang benci. Benci kan singkatan dari benar benar cinta!”
“NGGAK! APA APAAN LO?” bentakku dan Tarri bersamaan mendengar perkataan Niken. Nih anak satu kalo ngomong nggak pernah disaring dulu apa ya?
“Cie… nggak apa nih? Nggak salah lagi?”
“Siewi! Eh, nggak ada ya dalam kamus hidup gue gue bakalan suka sama orang yang super duper ultra gue benci. Nggak ada! Iya nggak?” tanyaku pada Tarri dan dijawab dengan anggukan darinya
“Bener banget! Apalagi suka sama tuh manusia tinggi dengan tampang pas pasan? Nggak banget! Nggak banget!”
“Ah masa? Boong kali!” kata Miea ikut ikutan mengejek
“Ye… biar ditamparin bolak balik Jakarta Hongkong juga nggak bakalan!”
“Masa sih?”
“Sorry ya! Sama cowok nggak guna itu? Gue harus mikir beratus ratus, eh bukan! Berjuta juta kalo perlu bermilyar milyar yang dipangkatin sejuta semilyar buat gue bisa suka sama dia!”
Akhirnya sisa waktu istirahat hanya dihabiskan untuk mengejekku dan Tarri. Dasar teman teman tidak punya rasa perikemanusiaan dan perikeadilan! Temen nggak suka kok malah di cie ciein. Baru tau gue ada temen yang kayak gini! Aku dan Tarri harus berkerja keras menangkis semua celaan mereka. Tapi untungnya itu tidak terlalu lama. Karena orang aneh itu sudah kembali dan mulai teriak teriak
“Eh cewek cewek! Keluar dong! Abis ini kan olahraga! Cowok cowoknya mau pada ganti baju nih!”
Aku memangdang ke arahnya. Ih… siapa sih lo? Berani beraninya nyuruh gue? Kenapa juga nggak ganti di kamar mandi? Kenapa? Takut ya gara gara kamar mandinya gelap? Atau… nggak bisa ganti baju sendiri? Aduh… kacian!

---

Seperti biasa sebelum memulai olahraga kami diberikan waktu sepuluh menit untuk membaca. Tapi emang dasar perempuan! Bukannya serius membaca buku tapi malah menggosip! Aku dan Tarri memilih duduk di dekat tiang gawang. Menjauh dari kerumunan Miea, Niken, Siesil dan Siewi yang sedang asik mendengarkan cerita Isti tentang gebetan barunya. Aku dan Tarri memang sengaja menjauh. Karena menurut kami berdua nggak penting banget deh dengerin masalah begituan. Ngapain juga pusing pusing mikirin masalah orang? Lagipula kita berdua memang punya hal lain yang lebih patut diperbincangkan.
“Lo tau nggak, masuk ini sekolah gue menderita!”
“Bener banget! Kenapa juga kita mesti sekelas sama tuh dua orang jelek yang nggak ada cakep cakepnya?” kata Tarri menimpali ucapanku. Bener banget Tar! Jelek dan nggak ada cakep cakepnya!
“Apalagi si Lee Young Jae! Liat aja tuh! Belom disuruh udah megang megang bola basket! Nggak usah dipraktekin juga semua udah tau kalo dia jago basket. Norak!”
Kami berdua memandangi Yutha yang sepertinya asik beatle melawan Irgi. Dua orang SC! Sok co-ol!
Kami terus terusan membicarakan mereka. Sampai sekarang kami tidak pernah berhenti berpikir. Apa sih yang dilihat orang orang dari mereka? Tampang standar, pinter kagak, malu maluin iya! Tapi akhirnya kami berhenti juga setelah Pak Tony datang dan menyuruh kami berkumpul ditengah.
Minggu ini kami belajar mengenai basket. Aku dan Tarri hanya bisa senyam senyum sambil lirik lirikan mendengar penjelasan Pak Toni. Lay up. Apaan tuh lay up? Kalo tulisannya bener lay up, lay artinya berbaring dan up artinya atas. Berbaring di atas. Gimana jadinya?
Kami semua disuruh bepasang pasangan dan disuruh melakukan shoot dengan berbagai macam tipe (tipe, variasi atau apalah itu! Pokoknya intinya nggak ada satupun gerakan yang nyantol di kepala!). Dimana mana kalo disuruh berpasangan, harusnya tuh deket deket sama yang jago. Tapi aku dan Tarri malah bergeser mendekat. Kita Langsung membentuk the couple yang masing masing bloon tentang basket. Dan tepat sekali! Seratus poin untuk saudara saudara sekalian! Dari sepuluh kali nembak, nggak ada satupun yang masuk!
“Siewi, gimana sih?” tanyaku berbaris di belakang Siewi untuk menungu giliran selanjutnya
“Emangnya gue dari tadi ada yang masuk?” tanyanya balik
“Ya… tapi kan seenggaknya lo ada yang nyentuh ring. Nggak masuk kan karena mantul lagi. Sedangkan gue?” kataku tulus dari lubuk hati yang paling dalam karena aku dan Tarri… jangankan masuk, nyentuh papan ring aja nggak!
“Minta diajarin dong sama neuneu neuneu lo!”
“Hah? Maksudnya?”
“Iya, lo sama Yutha, Tarri sama Irgi. Pulangnya langsung ke bioskop deh!”
“Ngomong sama tang…”
“Siewi, BOLA!!!”
Kata kataku terpotong oleh teriakan Trias. Bukannya menangkap, Siewi malah menunduk menghindari bola. Aku sudah berbalik dan ingin mengejar bola itu, tapi…
“Makasih!” kataku pendek setelah menerima bola itu dan langsung memberikannya pada Siewi
“Cie… cie… romantis banget ya!”
“Iya! Sekarang udah nggak jaman ngambil sapu tangan lah, kertas yang jatoh, sekarang tuh ngambilnya bola basket!” kataku tidak kalah ketus dengan yang tadi. Ya, Yutha lah yang berhasil menangkap bola itu terlebih dahulu
“Cie… cinta bersemi di lapangan bola basket. Gosip baru nih!”
Aku tidak sempat membalas Siewi karena Pak Tony sudang menyuruh kami berkumpul. Sebenarnya masih ada waktu 15 menit lagi. Mungkin dia bt juga karena dari pihak cewek nggak ada kemajuan sama sekali. Bayangin aja, cowok cowoknya udah nggak belajar step by step lagi tapi langsung ke permainan. Sedangkaan para cewek? Yang tembakannya masuk aja bisa dihitung pake jari! Udah gitu jarinya jari jempol doang lagi!
“Bapak bingung sama kalian semua. Cowok cowoknya oke, bapak acungin jempol. Tapi ceweknya? Kurang gizi semua! Main kayak orang Dayak! Rara, Tarri, bapak tanya, di SMP kamu basket belajar apa aja?”
“Chest pass!” jawab kami berdua kompak sambil nyengir. Emang bener kok! Walaupun di SMP kita berdua nggak pernah sekelas, tapi setiap pelajaran olahraga kita berdua sama. Cuma ganti baju doang, ikut baris sebentar sesudah itu… wassalam!
“Coba bayangkan, tiga tahun Cuma belajar chest pass?” kata Pak Tony seolah tak percaya. Pak, jangan gitu dong! Kesannya kita berdua ini gimana gitu! Padahal kan banyak yang lebih parah dari kami. “Tapi faktor sekolah memang nggak bisa dijadikan alasan juga sih. Yutha sama Irgi juga dari SMP yang sama kan sama mereka? Dan bapak akuin permainan kalian bagus. Agility sama teknik kalian top. Pertahankan ya! Kapan kapan kita main, kalian berdua satu tim terus yang lain biar aja jadi ball boy. Pelengkap penderita”
Mendengar itu aku langsung berbisik pada Tarri yang duduk disebelahku. “Mereka tuh bukannya jago, tapi autis! dan kebetulan aja autisnya di basket!”

---

Selesai bergerah gerah ria kita buru buru ganti baju lagi. Aduh, kenapa sih jadi cewek itu susah? Kenapa nggak kayak anak cowok aja yang bisa dengan gampangnya ganti baju di kelas!
Selesai ganti baju aku langsung mengajak Miea ke kantin. Sumpah, hausnya mengguncang dunia! Dan waktu istirahat kedua ini aku memang harus membeli makan sendiri (ya iya lah! Yang tadi bawa bekel kan udah gue bantuin ngabisin!).
“Abis ini apaan?” tanyaku sembari membayar 2 brownies yang kubeli
“Bahasa Inggris. Gue bingung deh sama lo, nanya mulu!”
“Yah... bahasa inggris ya?” kataku tidak menghiraukan Miea. “Bt gue setiap tuh pelajaran!”
“Kenapa? Bukannya lo pinter bahasa Inggris?”
“Ah... tapi kan gue males kalo disuruh ngomong. Udah gitu pake acara maju maju nulis ke papan tulis lagi!”
“Iya deh iya! Makanya lo suka tidur kalo nggak bengong bengong nggak jelas. Kalo disuruh nyatet juga teteup aja! Penjem catetan gue cuma numpang nginep doang. Jangankan disalin, disentuh aja nggak!”
Aku tersenyum lebar mendengar curahan hati Miea yang terdengar begitu tulus dari hati. Makasih Mie, lo emang temen gue yang paaliiiing paaaliiiiing! Tapi senyumanku langsung memudar begitu masuk kelas
Kedua anak autis itu tidak lepas lepasnya dengan bola basket yang mereka bawa sendiri dari rumah. Meja meja di barisan depan digeser ke tepi. Di depan kelas mereka melakukan atraksi dengan bola basket yang sering aku sebut atraksi anjing laut (bener kan? Cuma anjing laut yang kurang kerjaan main main sama bola!). Aku nggak habis pikir, ngapain juga sih tuh dua anak mempermalukan diri kayak gitu? Nggak guna! Cuma bikin para kakak kelas (cewek cewek bego yang kok bisa ya suka sama lo berdua?) yang sengaja dari tadi bolak balik mulu sambil tertawa senang cekikikan!
“Tuh dua anak bloon ngapain?” tanyaku pada anak anak yang berkumpul (lagi lagi) di mejaku. Ternyata masih belum bosan juga membicarakan gebetan barunya Isti. Tarri? Jangan tanya! Dia memilih baca komik di pojokan!
“Tanya aja kenapa, sama suami sendiri!”
Mendengar jawaban Niken aku langsung mengambil komik yang ada di kolang meja Siesil dan bergabung bersama Tarri. Dasar teman teman sialan!
Tapi biarpun aku sudah menyelesaikan komik yang kubaca dan Tarri sudah menghabiskan 3 (siapa sih yang nggak kenal Tarri? Ratunya komik! Baca komik sekali ngedip juga selesai tapi kalo buku pelajaran? Tebak sendiri deh jawabannya!) Bu Rita belum juga datang. Biasanya kan dia selalu on time
“Bu Rita kemana ya?” tanya Agi duduk didepanku
“Tau” jawabku singkat. “Marah kali sama nih kelas”
“Iya kali ya? Nih kelas kan emang paling males. Tugas aja jarang ngumpulin”
Hah? Nyadar juga lo akhirnya? Kan elo yang paling sering nggak ngumpulin tugas (kayaknya bukan sering lagi, bukannya emang nggak pernah?) kataku namun hanya dalam hati. “Panggil aja ke kantor!”
“Oh iya, YUTHA!! Panggil Bu Rita gih!”
Yah... yah... AGI! Kenapa lo malah nyuruh si KM ancur itu? Udah seneng seneng gue tuh guru nggak masuk. Lo marah minta dia... gue lagi males belajar! Nih anak nggak bisa diajak enak banget deh!
Yutha langsung melemparkan bola basketnya ke Irgi (bener kan? Nih KM emang nggak guna. Kalo nggak disuruh, dia juga nggak bakalan ada inisiatif buat manggil guru ke kantor!tapi... bagus juga sih!). dan beberapa menit kemnudian dia kembali dengan tampang madesu. Yah... kayaknya ada tugas nih!
“Eh, diem dulu dong bentar!”
Tapi satu kelas seolah tidak mendengarnya. Tetep aja berisik. Dan orang itu langsung mengeluarkan jurus andalannya
“HEH! DIEM DULU KENAPA!!”
Tiba tiba sekelas langsung diem mendengar teriakan maut yang bisa mengalahkan suara berisik satu kelas
“Yutha, biasa aja kenapa!” kata Sheila nggak terima
“Ya lo lo nya aja nggak pada diem! Ada tugas dari Bu Rita!”
“Tulis aja di papan tulis”
“Nggak bisa ditulis! Bu Rita nanti dia masuk jam kedua. Nanti kita disuruh debat, tentang pornografi. Sekarang kita disuruh nentuin dulu siapa yang jadi affirmative side sama negative side nya”
Sekelas langsung ribut menentukan pilihan. Semua pada mau jadi negative, nggak ada yang mau jadi affirmative side (alah! Coba kalo dari hati yang paling dalam, cowok cowoknya pasti bakal pilih...). tapi ini nih salah satu lagi bukti kalo nih KM nggak becus. Malah diem aja bukannya cari solusi
“Udah, suit aja! Dibikin dua barisan. Yang menang boleh milih mau jadi tim apa!”
Aku akhirnya membuka suara. Satu kelas tenang kembali dan...
“Ide bagus tuh Ra, lo aja yang suit sama Yutha!” kata Tian
“Loh, kenapa gue?” kataku sambil menunjuk mukaku sendiri
“Udah, suit doang kok!” kata Miea sambil senyum senyum. Dan aku tahu arti senyum itu
“Udah, suit doang!”
Aku menghela napas. “Ya udah, berapa kali?”
“Satu” jawab Yutha sambil menundukkan badannya. Aduh, makasih! Lo nyadar juga kalo gue lebih pendek dari lo!
“Suit cina aja ya biar kayak di Endless Love” pintaku menyebutkan salah satu drama korea kesukaanku dan Yutha mengangguk. Ngg... ngeluarin apa ya? Ngg... batu aja deh biar mirip sama di serialnya. Eun Suh kan cuma bisa mengeluarkan batu. Lagian gimana juga gue bisa konsentrasi dalam keadaan seperti ini. Cuma suit biasa doang. Kalo cuma suit bisa ngapain juga di cie ciein segala? Padahal kan awalnya aku hanya cerita pada Maghas kalo aku nggak suka sama makhluk bernama Yutha. Tapi parahnya bukannya mendukung Maghas malah satu tipe seperti temen temen cewekku yang lain. Bilang kalo benci itu benar benar cinta. Dan yang lebih mengerikan lagi, ketika aku cerita dengan Maghas di situ ada Tian. Yah... hasilnya gini deh! Satu kelas tau kalo aku nggak suka sama nih KM satu. Tapi udah tau nggak suka mereka malah cie ciein! (tapi tunggu deh, kembali lagi, emang suit pake konsentrasi segala ya?)
“Gue yang ngitung ya!” kataku. “Satu... dua... tiga!”
Sesuai rencana aku mengeluarkan batu dan Yutha...
“Yes!” ucapku yang dibalas dengan tampang melas Yutha
“Ra, kita kelompok apaan?”
“Tenang, kita negative!” jawabku yang langsung disambut teriakan dari dua baris yang kupegang
“Emang siapa yang menang?”
“Gue dong!” kataku bangga
“Ah, itu sih Yutha sengaja ngalah. Buat Rara, apa sih yang nggak?”
Mendengar itu aku langsung menoleh ke arah Tian. Tian!! Awas aja lo! Pulang sekolah lo lewat mana? Gue tungguin! (ditungguin doang maksudnya!)
“Ah, masa gue affirmative sih? Kan susah!Mama, Yutha nggak ngerti!” kata Yutha masih dengan tampang melasnya
“Ye... lo bilang aja, it’s art. Lagian... itu urusan lo! Pikirin aja sendiri! Bukan urusan gue!” kataku dan langsung meninggalkannya.



1st Chapter oleh Riana Andardewi

1 comment:

miw kinul kunil said...

ditunggu lanjutannya!!!!
hehe..