Tuesday, May 26, 2009

Baby Sitter Dadakan

1st: PART TIME… SIAPA TAKUT!!



Gue emang mahasiswa yang super duper males banget sekali puol notok,,,

Yah intinya males bangetlah… Mau bukti, teman- temanku mengisi liburan mereka dengan part time di toko atau jadi SPG salah satu produk, kalau gak magang di salah satu perusahaan supaya ntar praktek KKNnya bisa rada cepet gitu. Gue sih, tenang- tenang aja makan tidur- makan tidur di rumah. Sebenarnya kemalesan ini adalah salah satu cita-cita gue untuk ngikutin kata- kata yang bertuliskan dengan indahnya di baju bagian punggung seseorang yang gue liat di bus Trans Jakarta. Cetek banget yah cita- citanya. Tapi tenang aja, gue masih punya cita- cita yang laennya, misalnya pake masker dalam waktu dekat ini, ato mandi paling lambat sejam lagi, minum aer pake cara ikan minum (mangap- mangap gak jelas gitu), yah masih banyaklah..

Gini ceritanya, waktu ntu gue lagi berdiri dengan nikmatnya di pojokan dekat pintu belakang busway. Bukan- bukan, bukan busway tapi bus Trans Jakarta. Bisa diomelin dosen bahasa Indonesia gue nih kalo nyebut bus Trans Jakarta dengan sebutan busway. Katanya busway itu kan jalannya bukan nama busnya!

Waktu ntu gue mo ke kampus, secara kampus gue waktu ntu di Sudirman, jadilah gue naek bus Transjakarta biar ngadem (kan ada ACnya) n bebas dari kemacetan. Bebas dari kemacetan sih emang, tapi nggak bebas dari antrian yang buju buneng panjangnya sepanjang sungai Kapuas di Irian. What? Sungai Kapuas kok di Irian, ngaco ah! Yah, pokoknya panjang banget lah. Itung- itung sih, sama aja nungguin antrian bus Trans Jakartanya sama macet dijalan raya, tapi gak tau deh kenapa selama gue kuliah di Sudirman ono gue benar- benar menjadikan bus Trans Jakarta sebagai kendaraan paporit gue. Berasa naek roti tawar dilumuri selai rasa jeruk aja deh. Persegi panjang warna oren.
***


Pernah waktu ntu ada demo karyawan bus Trans Jakarta menuntut hak- hak mereka menjadi bagian dari onderdil mesin, walah kok onderdil mesin seh. Gak tau lah kenapa, pokoknya kabar kaleng lewat surat burung salah ding kabar burung lewat surat kaleng yang gue terima mereka lagi demo, ajah. Jadilah gue terlunta- lunta di jalanan Sudirman tanpa ada harapan hidup. Kelaparan kehausan kepanasan kesetanan kegilaan kedukunan kebayian ketumbuhan ya pokoknya ke ke ke yang lain deh. Otak gue berfikir keras menemukan jalan keluar yang tepat untuk pulang. Sekelebat metro mini lewat depan gue, muncul sebuah ide kalo gue kudu naek metro mini.

Tapi rencana itu gagal karena gue bener- bener parno sama naek metro mini sendirian. Gimana gak parno coba waktu ntu gue pernah bareng- bareng temen gue mo ke Kwitang, biasa anak kuliah pengen cari buku yang disaranin guru tapi lewat harga yang rada miring kaya gue yang beli, otaknya rada miring. Sepulang kuliah dari bilangan Sudirman, jadilah gue dan temen- temen gue yang sama- sama nggak ngeh mo naek apa nyegat asal- asalan metro mini yang mo dinaekin. Waktu mo naek temen gue ntu nanya dulu ma abang- abang kenek metro mini, apa lewat Kwitang. Abang- abangnya dengan pede seribu persen bilang kalo emang bis ntu lewat Kwitang. Jadilah kami naek tu metro mini.. Selama sekitar setengah jam gue n temen- temen gue yang dah kebelet pengen beli buku nyadar kalo bis yang kita tumpangi dah nyampe di sebuah terminal yang notabene adalah terminal terakhir ntu bis.

Kaget dong gue! Mana kita nggak tahu lagi terminal apa ntu, dah berasa di negeri antah berantah deh. Temen gue yang asli Jakarta juga rada dodol jadinyah die juga kaga tau ntu dimana. Kita turun aja sambil nyumpahin abang- abang keneknya yang ngebo’ongin kita. Segala macem isi kebon binatang keluar deh dari mulut indah cewek- cewek yang bertualang mencari Kwitang. Anjing, monyet, jerapah, kuda nil, tong sampah, kursi duduk, kandang, mpe loket penjualan karcis. Dah gitu abang- abang keneknya langsung ngacir tanpa menunjukkan arah yang sebenarnya.

Teringat sebuah kata- kata dari bokap gue yang terus gue simpan di kuping (nggak nyampe di hati soalnya), Ibukota lebih kejam dari ibu tiri nak. Walah walah walah gue menyadari betapa kejamnya ibukota ini. Kejam, kejam, kejam! *sambil menangis bawang*

Gue dan temen- temen gue akhirnya memutuskan untuk berjalan ke arah kios minuman yang sedang dijaga oleh seorang bapak- bapak. Ngeri juga sih, tampangnya kaya preman! Kulitnya item legam terbakar matahari dah hampir sama dengan warna baju yang dipake. Duduknya dah berasa di kedai kopi aja, naekin satu kaki keatas kursi. Tampangnya bener- bener mengerikan, ada bekas jerawat di sana sini dan bekar kecakar di sana sini. Gue rasa dia pernah berantem sama kucing kali ya! Tatonya dah mengalahkan Tora Sudiro deh, banyak banget!!! Di balik bajunya yang hitam itu pasti penuh dengan tato.

Dari wajahnya sih gue bisa mengidentifikasikan ntu orang sebagai orang Batak. Gue kali ini yang maju, secara di tubuh gue juga mengalir darah Batak gitu. Jadi ntar kalo ada apa- apa sama gue bakal tertulis indah di headline Pos Kota, Batak memakan Batak. Khan lumayan horror tuh!!!
Gue mulai bertanya dimanakah Kwitang berada??

Gue Yang Pede Karena Juga Batak (GYPKJB) : Misi bang, Kwitang dimana ya?

Bapak Muka Preman Wajah Batak (BMPWB) : dibelakang..

Ntu orang bilang kalo Kwitang ada di belakang? Dalam hati gue bertanya- tanya dong. Belakang mana? Kalo gue waktu di kampus, minta ijin ke belakang artinya gue pengen ke toilet. Nah, ini masa Kwitangnya ada di toilet sih? Apa orangnya yang tiba- tiba pengen buang aer ya dengerin suara gue? Emangnya suara gue sejelek ntu apah? Perasaan suara gue nggak jelek- jelek amat deh. Rossa ma Agnes lewat deh (ya lewat- lewat aja depan gue, ngapain juga gue ngalangin jalan mereka. Hehehe….)!

GYPKJB : Dibelakang mana?

BMPWB : Ya, jalan jah lewat jalan raya ke arah belakang kios ini…

GYPKJB : (Gue menarik nafas lega. Ternyata nih orang bukannya kebelet buang aer karena dengerin suara gue. Untung- untung!!! Nyaris aja tadi gue mo operasi pita suara.) Bisa jalan kaki?

BMPWB :Bisa…

GYPKJB : Makasih…

Gue dan teman- temanku langsung ngacir dengan cepat sambil mengucapkan puji syukur yang sebesar- besarnya kepada Tuhan Yang Maha Esa karena kami sudah diselamatkan dari banyak malapetaka yang mengitari kami di sepanjang perjalanan kami (Halah! Lebay!). Yang pertama adalah bapak preman bermuka Batak tadi dan yang kedua, mengeluarkan kocek untuk ongkos tambahan. Maklum anak kuliah, males banget kalo disuruh mengeluarkan uang tambahan untuk hal- hal yang nggak terduga. Tapi kalau nggak terduganya adalah hasrat tiba- tiba untuk membeli sebatang coklat sih, okay- okay aja.

Nah, disitulah keparnoan gua bermula. Ternyata jalan kakinya itu jaaaaaaaauuuuuuuuhhhhhhhh banget dah! Sumpah! Gue jalan aja berasa kaki gue udah berbentuk X ato O, bahkan dah berbentuk F,L,J,M,H,T,R,W ato apalah. Nyaris setengah jam kami jalan kaki! Semenjak ntu gue dah nggak percaya lagi sama kenek metro mini, dan memutuskan untuk jika tidak sangat terpaksa dan keadaan genting segenting gentingnya gue nggak akan pernah mao naek metro mini.

Muncullah ide berikutnya dalam pikiran gue yang butek ini untuk naek taxi. Tapi gila aja, terakhir gue naek taxi gue menghabiskan uang 70ribu buat pulang ke rumah dari kampus Waktu ntu gue lagi benar- benar nggak kuat nahan sakitnya perut yang sudah melilit. Padahal perasaan waktu ntu paginya gue nggak minum apa- apa. Suer, obat pelangsingpun tidak.. apalagi susut perut. Ya gak lah!! Gue cek n ricek lagi (waduh kaya nama acara infotainment) duit di dompet gue tinggal 30 ribu, dan itu adalah sisa uang jajan gue untuk dua hari kedepan. Gue emang dikasi ongkos dalam bentuk cash sekali seminggu. Bisa mampus dong gue kalo naek TAXI. Bisa- bisa gue turun ditengah jalan dan makin terlunta- lunta tanpa membawa secarik uang sama sekali dong!

Ide brilliant muncul dikepala gue lagi, untuk naek bajaj. Wah cerdas sekali otakku ini. Gue memuji tiada henti ide yang baru muncul. Kenapa nggak dari tadi aja gue naek bajajnya. Abang- abangnya pasti maulah di tawar 30ribu buat ke rumah gue. Kalo tetep nggak mau gue bersiap mengeluarkan jurus yang selama ini gue pelajarin di kuil shiolin, belajarnya lewat tipi. Hehehe… Yah, pokoknya kudu maulah..

Udah sejam, kesabaran gue udah mulai diambang batas. Bajaj gak dateng- dateng. Yang dateng malah temen sekampus yang lagi memakai baju oren (wah mengingatkanku pada bus Trans Jakarta tercinta… dimanakah bus Trans Jakartaku tercinta?).

Temen Gue Yang Pake Baju Oren (TGYPBO) : Ngapain lu disini?

Gue Yang Lagi Harap- Harap Cemas Menunggu (GYLHHCM): Pengen pulang

TGYPBO : Ya udah pulang aja..

GYLHHCM : Iya, tapi nih nungguin bajaj gak dateng- dateng

TGYPBO : Otak lu jongkok ya??

GYLHHCM : Gue nggak lagi jongkok, mana mungkin otak gue jongkok. Eh, emangnya kalo kita jongkok otak gue ikutan jongkok yah?

TGYPBO : Kepala lu! Idiot, blo’on!

GYLHHCM : Iya ya, otak jongkok itu kan kiasan buat idiot …

TGYPBO : Huwakakakakak….


GYLHHCM : Napa ketawa?? Gua gak idiot tau (hidung gue kembang kempis karena menahan amarah yang menggebu. Siapa coba yang mau dikatain idiot?)

TGYPBO : Halah, udahlah… (temen gue udah mulai nggak ngakak lagi…) Lu mau nunggu ampe taun depan juga nggak bakalan ada bajaj. Ini kan jalan utama, mana ada bajaj…

GYLHHCM : Ya ampun, gue ternyata idiot banget ya… Ini khan Sudirman mana ada bajaj lewat sini! Bodohnya gue…

Waktu ntu akhirnya gue memutuskan untuk naik metro mini, yah itu khan keadaannya lagi genting!!! Hahahaha….
***

Kembali ke kejadian di bus Trans Jakarta, waktu lagi enak- enaknya berdiri di pojokan gue ngeliat ada cowok yang meke baju kaos warna rada abu- abu gitu. Dia si ngadepnya ke arah pintu depan, jadi otomatislah nggak ngeliat gue. Mata gue langsung terpaku pada tulisan di bagian punggung orang ntu. Gini tulisannya:

Kecil bahagia,

Muda foya- foya,

Tua kaya raya,

Mati masuk surga

Wah nikmat khan hidup kaya di tulisan ntu. Siapa yang tidak mau seperti ntu? Gue sangat terobsesi untuk hidup nikmat kayak ntu. Hidup bahagia, foya-foya, merasa orang kaya, lalu kalo mati ntar masuk surga. Nah jadilah sekarang gue memupuk kemalasan gue dengan makan dan tidur yang artinya adalah foya- foya. Foya- foya makanan maksudnya… Hehehe… Tapi kalo selidik demi selidik sih sejujurnya apanya yang mau di foya- foya. Kalo liburan gini otomatis uang jajan juga stop. Dan artinya gue nggak bakal pegang uang sepeserpun. Huwa,,, kasihanilah gue!!

Eh, tapi emang ada gitu yang hidupnya semulus tulisan di kaos itu. Ya paling nggak, tuanya pasti masuk surga gitu??? Kalo waktu kecil bahagia sih kayanya semua orang merasakannya, secara waktu kita kecil kita belum ngerti apa- apa. Bokap kerja ampe banting tulang, nyokap jungkir balik nyari duit buat susu kita aja mana kita ngarti. Ya gak? Khan masih anak kecil. Yang penting minum susu dan nggak jadi salah satu pasien gizi buruk aja dah seneng!!

Kaya raya sih pastinya adalah ya, anak yang lahir langsung mendapat gelar jutaan. Kalo bokap n nyokabnya milyader gimana anaknya gak kaya raya coba? Kalo muda foya- foya sih nggak perlu yang tajir- tajir banget. Contohnya aja gue seumur hidup belum pernah bekerja tapi dah makan terus tiap hari. Itu tergolong foya- foya khan? Hehehe.. Itu gak perlu tajir kan? Nah, permasalahannya apa semua yang kecil kaya raya dan muda foya- foya itu bakalan masuk surga? Semuanya tanpa terkecuali? Who knows? Orang gue nggak pernah survey orang- orang yang udah mati….(ih… ngeri… gue selalu ketakutan kalo dah nulis masalah mati- mati gini. Hi!)
Nah, kemalasan gue kali ini ditujukan buat memenuhi kebutuhan gue memenuhi obsesi gue ntu. Tapi yang didapat bukannya ketenangan, malahan nyokab gue ngomel sepanjang masa!
***

Nyokap yang bête ngomel gak keruan, yang bilang kudu inilah, yang bilang kudu ntulah… Pokoknya kalau kupingku gak terbuat dari baja nih, pasti dah merah kebakar karena panasnya (eh, emangnya kupingku terbuat dari baja ya…. Walah, anggap aja begitulah.. Wekekek). Omelan nyokap tiap hari dah bagai sebuah pribahasa lama ‘ anjing menggonggong kafilah berlalu’ bagiku. Sejak kapan sih gue jadi sok sastra gini??

Sebenarnya, gue hitung- hitung nih… bibir nyokap akan maju satu sentimeter tiap harinya jika terus ngomelin gue setiap hari. Untungnya, gue cuma libur kurang dari dua bulan, jadi kemajuan dari bibir nyokap mungkin hanya sekitar satu sampai dua sentimeter saja.

Maafkan gue ma, gue bukan anak durhaka kok… Jangan kutuk gue seperti malin kundang yang jadi batu, kutuk gue menjadi wanita yang cantik yang idamkan semua pria di dunia ini dan hidupku selalu mulus tanpa ada halangan sedikitpun! Huwahahaha Huwekekekek… *tertawa seperti kuda yang dilepas dari kandang*

Nyokap yang udah bête berat liat tingkahku akhirnya mengadukan kegiatanku sewaktu liburan ke kakakku yang kebetulan sudah menikah dan mempunyai dua anak,berharap kakak dapat menuntunku ke jalan yang benar. Bagai gayung bersambut (tuh kan, jadi sok sastra gini) kakakku langsung menyuruhku untuk dikirimkan lewat paket kilat ke rumahnya…. Tanpa ba bi bu be bo nyokap langsung mengexportku ke rumah kakak.

Pertama- tama gue dilipat menjadi empat persegi, kemudian diambilan sebuah dos bekas tempat aer mineral. Masukkan gue ke dos tersebut. Tutup rapat, tapi berikan sedikit lubang agar gue bisa bernafas lega. Tutup lagi dengan solatip di kesemua sisinya. Kemudian antarkan ke titipan kilat terdekat. Bilang aja ntu berkas ato sampah sekalian deh! Jangan pernah bilang itu manusia! Jangan!

Gue sih biasa- biasa aja berharap mendapat liburan dan bisa di ajak ke jalan sini sana sama kakak (yah kakakku emang suka jalan- jalan). Sampai di sana belum sampai pantatku menempel di sofa, gue melihat dua orang manusia kecil yang lebih mirip alien dari planet mars menyerbuku bagai semut menemukan gula (weks, gue jadi neg sama sastrague!). Kakakku senyum- senyum merasa menang… Haduh, gue melihatnya seperti senyum sang pembunuh yang menang karena berhasil membunuh seribu musuhnya!!

Kakak : Wah, baguslah kalau keponakane suka sama kamu. Jadi kakak bisa sedikit santai…

Gue : Wah nyantai enaknya sambil ngopi tuh kak…

Kakak : kamu nih tetep jah asal bunyi kalau diajak ngomong yo… Yo wes, kamu sing jagain ponakane yo, kakak tak istirahat sek. Mumpung ada kamu jadi ada yang jagain keponakane..

Gue : Hem…

Waduh bisa jadi baby sitter dadakan nih… Mana tadi nyokap bilang sampai liburan selesai aja gue disini,,, soalnya nyokap dah bête liat tingkahku yang males- malesan… Berarti kerjaanku jadi baby sitter dadakan bisa sampai satu atau dua minggu lagi dong!!

Terlihat senyuman menang dari cewek berusia lima tahun bernama Putri. Dan cowok berusia tiga tahun bernama Irvin menyambutku. Di mataku senyuman mereka terkesan seperti senyuman maling menemukan barang curiannya… Wadow …..sory………..!!!!!!!

Nasib… nasib….. part time jadi baby sitter…
***


Mary Daisy Tyasta

2 comments:

Risdauli Sigalingging said...

hek hek hek.... lumayan liburannya bermanfaat toh...toh...toh? Dari pada ilang ide, lebih baik ikuti ide orang lain untuk part time, gratis makan, gratis tidur, gratis ngomel hek hek hek

HennySip said...

he..he..enaknya jadi babysitter dadakan,makan terjamin, fitness angkat beban free, jalan-jalan mall n bonbin ikut....enjoy your life, kak........